Informasi dan Tips – informasitips.com

Bayi Susah Buang Air Besar (BAB), Penyebab dan Cara Mengatasinya

Posted on by in , with 18 Comments

informasitips.com – Masalah susah buang air besar (BAB) atau biasa juga disebut konstipasi merupakan masalah yang sering terjadi pada bayi. Orang tua, terutama para orang tua baru biasanya akan langsung panik dan khawatir menghadapi masalah tersebut. Hal tersebut sangatlah wajar, mengingat masih kurangnya informasi dan juga belum memiliki pengalaman dalam hal mengurus bayi. Namun jangan khawatir, dengan bekal informasi yang cukup Anda akan tahu bagaimana cara penanganan yang tepat untuk mengatasi masalah susah BAB/konstipasi yang terjadi pada bayi.

Konstipasi atau umumnya dikenal dengan istilah sembelit adalah suatu kondisi dimana tinja (feses) bayi menjadi lebih keras dari biasanya. Akibatnya, bayi menjadi sulit mengeluarkan tinja (feses) sehingga tidak bisa buang air besar sampai berhari-hari lamanya atau bahkan lebih. Bayi dikatakan konstipasi/sembelit bila tidak buang air besar selama 3 hari atau lebih dan bayi terlihat tidak nyaman dengan kondisi tersebut, bisa ditandai dengan sering menangis. Efeknya, bayi juga akan mengalami kolik, dan juga menjadi lebih susah makan.

bayi susah buang air besar (BAB)


Apa saja gejala sembelit?
- Bayi menangis atau rewel karena merasa kesakitan karena sulit BAB
- Nyeri di sekitar anus
- Perut kembung
- Bayi muntah
- Berat badan tidak naik (dilihat dari kurva pertambahan berat badan per bulan)
- Bila diraba perutnya terasa keras
- Tinja keras yang terkadang disertai bercak darah.

Apabila terdapat darah segar pada tinja umumnya hal ini dikarenakan ada luka pada anusnya. Gesekan tinja yang keras melukai permukaan anus dan terbawa oleh tinja.

Apakah penyebab sembelit?

  • Faktor susu
    Bayi yang mendapatkan Air Susu Ibu (ASI) akan sangat jarang mengalami sembelit karena ASI merupakan makanan terbaik bagi bayi dan lebih mudah dicerna. Pada ASI terdapat beberapa bakteri baik yang dapat mengurai protein susu yang sulit dicerna sehingga tinja bayi lebih lembut yang membuat buang air besar menjadi lebih mudah. Bayi yang hanya mengkonsumsi ASI bisa 3 – 5 hari tidak buang air besar. Namun, hal ini adalah wajar karena ASI diserap tubuh dengan baik, sehingga kotoran yang dihasilkan sangat sedikit.

    ASI juga mengandung hormon motilin yang dapat meningkatkan pergerakan usus bayi dan membantu melancarkan pencernaan.

    Sementara karena hal tertentu, cukup banyak Ibu yang tidak mampu memberikan ASI ekslusif kepada bayinya, sehingga mau tidak mau harus memberikan susu formula untuk bayinya. Ketika bayi berusia 4 bulan juga biasanya para ibu ada yang mulai mengganti atau mencampur ASI dengan susu formula sebagai makanan tambahan untuk bayi.

    Bayi yang mendapatkan susu formula memang memiliki kecenderungan lebih besar untuk mengalami masalah susah BAB, karena kandungan lemak dan protein pada susu formula tidak seimbang. Selain itu, karena kandungan kalsium dan fosfor yang terlalu tinggi pada susu formula menyebabkan air pada tinja terserap ke dinding-dinding usus sehingga membuat tinja bayi menjadi keras. Pilihan susu yang tidak tepat serta kadar keenceran susu yang tidak tepat juga dapat menyebabkan tinja si kecil menjadi keras sehingga mengalami susah BAB.

  • Sistem pencernaan bayi belum sempurna
    Sulit BAB pada bayi kemungkinan juga terjadi ketika bayi mulai diberikan makanan pendamping yang biasanya mulai dikenalkan pada bayi saat berusia 4 bulan. Hal ini mengakibatkan konsistensi tinja berubah menjadi lebih keras yang disebabkan karena sistem pencernaannya belum sempurna dan belum dapat mencerna makanan padat dengan baik.

    Bila bayi sudah diberikan makanan padat, konsistensi dan warna dari fesesnya akan bergantung dari makanan yang dimakannya. Saat ia mulai makan-makanan padat, frekuensi buang air besarnya pun bisa jadi berubah dan lebih jarang daripada ketika usianya saat baru lahir. Dalam keadaan normal, bayi bisa buang air besar beberapa kali sehari atau satu kali dalam 2-3 hari. Namun, untuk kasus konstipasi, selain feses menjadi keras dan susah dikeluarkan, bayi juga biasanya sudah tidak buang air besar selama 3 hari lebih.

    Pada kondisi sudah mendapatkan makanan tambahan, mungkin saja bayi akan mengalami sembelit karena usus belum terbiasa mencerna makanan yang teksturnya agak lebih kental/padat. Untuk itu, butuh asupan cairan yang lebih banyak dan juga serat untuk membantu kerja usus dalam mencerna makanan dengan tekstur dan komposisi gizi yang baru.

  • Kekurangan cairan atau dehidrasi
    Bayi yang mendapat ASI tidak akan dehidrasi karena dapat menyusu langsung dan mendapatkan ASI sesuai kebutuhannya, sehingga akan lebih banyak cairan yang didapat dan membuat pencernaan lebih lancar.

    Sementara pada bayi yang mendapatkan susu formula, susu yang didapat terbatas pada banyaknya jumlah susu yang berada di dalam botolnya. Bayi yang mulai mendapatkan makanan padat juga membutuhkan cairan lebih banyak terutama untuk mengolah konsistensi makanan yang tekstrunya cukup keras, seperti wortel misalnya. Bila Anda tidak menyeimbangkan makanan padat dan jumlah cairan yang masuk ke tubuhnya, maka hal ini dapat menyebabkan bayi mengalami konstipasi atau sembelit.

  • Luka pada anus
    Bayi Anda merasa kesakitan setiap kali berusaha untuk BAB karena gesekan tinja yang keras melukai permukaan anus sehingga berdarah. Karena tidak ingin merasakan sakitnya saat mengejan membuat bayi malah cenderung untuk menahan atau menunda tinjanya untuk tidak keluar. Ini artinya tinja akan semakin lama berada dalam usus besar, semakin keras dan membuat semakin sulit untuk dikeluarkan sehingga menyebabkan konstipasi.
  • Hirschsprung
    Hirschsprung merupakan kelainan organik berupa masalah persyarafan usus besar paling bawah, mulai anus hingga usus di atasnya. Pada umumnya saluran pencernaan mampu melakukan gerakan usus yang disebut gerakan peristaltik. Pada kelainan hirschsprung ini, di usus besar tidak terdapat persyarafan yang dapat menggerakan usus, sehingga salurannya menjadi sempit. Hal ini menyebabkan tumpukan kotoran yang pada akhirnya menyumbat usus di bagian bawah.

    Jika dibiarkan akan menjadi tempat berkembangnya kuman dan bisa menyebabkan infeksi berupa radang usus. Bila hal ini terjadi, dokter perlu melakukan operasi untuk mengeluarkan tinja dengan membuat lubang di dinding perut sesuai dengan lokasi kerusakan usus. Kasus bawaan ini bisa dideteksi sejak dini. Tandanya yakni apabila dalam waktu 48 jam pertamanya bayi baru lahir tidak buang air besar (BAB).

  • Mengalami penyakit tertentu
    Meskipun termasuk jarang terjadi, namun ada juga bayi yang mengalami konstipasi akibat menderita penyakit tertentu seperti kekurangan tiroid, gangguan metabolisme tubuh, alergi makanan atau botulisme.



Bagaimana cara mengatasinya sembelit/konstipasi pada bayi?

  1. Bila Anda memberikan susu formula kepada bayi Anda, perhatikan peraturan takaran pengencerannya sehingga didapatkan konsistensi yang tepat dan tidak terlalu kental. Anda bisa melihat aturan dan takaran yang dianjurkan pada setiap label kemasan susu formula.
  2. Mintalah rekomendasi susu formula yang baik dari dokter atau ganti merk susu dengan merk lain yang lebih cocok untuk bayi Anda apabila diperlukan. Namun, perlu diingat pula bahwa Anda tidak boleh sembarangan atau terlalu sering menggonta-ganti susu formula untuk bayi. Kebiasaan tersebut tentu bisa mengganggu pencernaan bayi, bisa membuat bayi menjadi sembelit atau sebaliknya mengalami diare (mencret).
  3. Oleskan minyak bayi di daerah sekitar anus bayi. Hal ini bisa membantu bila pada anus bayi terdapat lecet atau luka.
  4. Berikan pijatan lembut disekitar perut bayi dari pusar ke arah luar dengan gerakan melingkar searah jarum jam. Anda bisa menggunakan krim atau minyak pijat bayi yang dapat memudahkan tangan Anda melakukan pijatan dengan lembut.
  5. Baringkan bayi Anda dalam keadaan terlentang dan lakukan gerakan kakinya seperti gerakan mengayuh sepeda di udara. Hal ini dapat membuat otot-otot perut bayi bergerak dan memberikan tekanan lembut di usus besar sehingga memudahkan bayi untuk BAB.
  6. Usahakan untuk memenuhi kebutuhan sayur dan buahnya setiap hari, bisa diberikan dalam bentuk puree atau jus. Buah yang baik untuk pencernaan si kecil adalah pepaya matang dan agar-agar yang dapat membantu melunakkan tinja sehingga memperlancar BAB.

    Selain pepaya, Ibu juga bisa memberikan sari buah apel (bukan jus apel karena jus apel mengandung pektin yang justru memicu konstipasi) untuk mengatasi konstipasi pada bayi.Buah yang sebaiknya dihindari untuk sementara waktu adalah pisang karena dapat mebuat tinja menjadi keras.

  7. Bila Anda masih menyusui (memberikan ASI) dan mendapati bayi Anda mengalami sembelit, Anda perlu memperhatikan pola asupan makanan yang masuk ke dalam tubuh Anda. Ada kemungkinan Anda kurang banyak mengkonsumsi serat (sayur, buah) atau kurang konsumsi air. Hal ini juga bisa menyebabkan konstipasi pada anak. Untuk itu, ubahlah pola makan Anda jangan sampai kurang serat dan air.
  8. Mandikan bayi dengan air hangat untuk membuatnya rileks yang dapat membantu melancarkannya untuk BAB.
  9. Berikan banyak air putih, pastikan jumlah cairan yang dibutuhkannya tercukupi.
  10. Banyak yang menyarankan untuk merangsang anus bayi dengan cara memasukkan ujung termometer ke dalam anus bayi. Namun, perlu diingat cara tersebut sangatlah tidak dianjurkan karena justru bisa berbahaya dan bisa menyebabkan luka.

Apabila cara-cara di atas tidak membuahkan hasil konsultasikan masalah sembelit dan konstipasi ini ke dokter anak. Jangan berikan bayi Anda obat pencahar tanpa seijin dokter. Biasanya dokter akan memberikan obat-obatan jenis tertentu untuk memperlancar BAB. Pemberian obat ini berfungsi untuk melicinkan jalan kotoran dari bagian usus ke bawah atau ke usus besar. Pemeriksaan ke dokter juga diperlukan karena bisa jadi penyebab konstipasi pada bayi adalah karena adanya penyakit tertentu yang harus segera mendapatkan penanganan medis.

Artikel Terkait

18 thoughts on “Bayi Susah Buang Air Besar (BAB), Penyebab dan Cara Mengatasinya

  1. noer

    Pemberian susu formula sesuai dg petunjuk pemberian sudah saya lakukan,anak saya jg sgt gemar makan buah2an,sayur…..tapi BAB nya tetap konsistensi ny keras,,apakah solusi ny harus ganti susu formula??

  2. kirani

    Trims ats infrmasi na,,, tp sy mw nanya jg nih, biasa na wkt bayi sy umur 1bln sh BAB na lancar stiap hr, tp stelah umr na masuk 2bln ni, BAB na malah rutin 3 hari skali, gk rutin tiap hr lg, apa gk masalah y, n apa kah bayi sy termasuk bayi shtn apa tdk, d tgu balasan na y

  3. admin

    Terima kasih juga sudah berkunjung ke situs kami…
    Apabila bayi mendapatkan susu formula, maka BAB tiap 3 hari sekali masih termasuk normal. Berbeda halnya dengan bayi yang minum ASI, BABnya biasanya lebih sering karena ASI lebih mudah dicerna oleh bayi.

  4. sabarina

    hai, lam kenal mbk, sy mw tnya bayi saya masuk umur2bln bab ny gk lncr mbk, seminggu sekali aj. asi sya tdk lncr mbk, jdi sya tmbh dngn susu formula, kllu byiny bab, menurut sya tdk keras, lembek berwarna kuning, lahir brt bdn 3,7kg skrng umur 2bln 1mggu brt bdnny 5,8kg, apa yg harus sya lakukan supaya bab ny bsa lncr mbk?

  5. yuni

    Tq info nya.. baby saya skr 2 bl, udh 3 hari ini ga bab, tdnya mau ke dokter, tp ternyata masih wajar ya ? Soalnya biasa tiap hari bab..

  6. bunda bhisma

    bagi pngalaman nih..kponakan sy umurnya setahun. kl udah seminggu ga bAb..mamanya akan kasi daun durian yg ditumbuk ke perut anaknya. dan alhmdulillah cara ini efektif bget..ga nyampe sehari kmudian anknya dah BaB..

  7. Jhonny.

    Saya udh coba mengganti susu pormula dan memberi air putih sesuai kebutuhan si bayi. Tetapi B.A.B tetap keras.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

TEMUKAN KAMI DI:

NEWSLETTER

Mau berlangganan artikel Kami? Tulis Email Anda pada form di bawah ini.

Cek Email Anda setelahnya untuk mengaktifkan layanan newsletter. Terimakasih

OUR FRIEND